Jumat, 04 November 2016

Obati Diabetes dengan Terapi Ozon Bekerjasama dengan BPJS


Assalamualaikum sahabat dapur biru,

Saat masih lajang, aku belum tertarik untuk suka memasak. Saat itu, memasak bagiku sangat sulit. Lagian berpikir, “Ih, ngapain harus jago masak? Kan nanti jadi wanita kantoran, makanan ya beli aja hehe... tapi, menjelang selesai skripsi, ibuku sakit keras. Otomatis tugas dapur aku yang mengerjakan sendirian. Ahirnya aku belajar serius memasak santan. Maklum aku berasal dari Bengkulu, makanan santan dianggap wajib.

Senin, 31 Oktober 2016

Mencicipi Soto Enak Seharga 10 Ribu




Assalamualaikum sahabat dapur biru, 

Anda suka makan soto? Wah, toos dong! Aku juga suka deh. Walau lebih sering makan bakso sih hihi... nah kali ini aku mau cerita pengalamanku mencicipi soto Budhe di kantin sekolah anakku.

Jadi, pagi Senin suami dan dua anakku masih di Lampung Timur. Aku dan Aisyah aja di rumah. Malas banget deh buat sarapan. Makan sendirian hehe...jadi usai membuat sarapan Aisyah, aku mengajak Aisyah ke kantin sekolah. 

Jumat, 31 Oktober 2014

PR oh PR

Beberapa hari ini pengen banget ngeblog, tapi apa daya suka susah mencari waktu yang tepat. Lagi santai, Aisyah nggak rewel, ehh modem dipake Abi, Baru mau ngetik, eeh Fatih nangis pula. Jadi deh nggak jadi ngeblog.

Emang apa sih yang mau ditulis di blog? Pengennya nulis semua tentang perkembangan anak-anak juga keadaan kami di Padang. Biar nanti kalo udah pindah ke Lampung, jadi kenangan indah. Yap, di Padangkan cuma sementara, selama Abi S2 di Unand aja. Insya Allah segera pulang ke Lampung. Malah kata Abi ya, mau pindah sebelum 2 tahun.

Why?
1. Abi maunya penelitian di Lampung saja, jadi ngejar deh tahun depan, judul tesis ACC, kami akan pindah. Kangen Lampung!

2. Ngejar Faris pindahan sebelum kelas 5. Soalnya rawan pindahan naik kelas 5. Rata-rata pelajarannya sulit dikejar Faris, mau ngejar SDIT Permata Bunda lagi, doakan tetap bisa masuk di PB 1 ya :)

Nah, hari ini Mas Faris libur, di surat pemberitahuan ada kemah. Jadi anak kelas 3 diliburkan. Benar-benar libur? Tidak, PRnya tetap banyak. Ada PR Matematika dan PAI.

Soal PR sebenarnya sudah kutanyakan ke gurunya, katanya sih udah ketentuan sekolah dan anak-anak lain bisa mengikuti. Secara kelas 1 udah banyak PR  :) Nah, kalo anak pindahan, kayak Faris sulit juga mengikutinya :)

PR kadang jadi momok tersendiri. Mau jalan-jalan jadi terganjal dengan PR. Susah membujuk Faris kalo PR harus segera diselesaikan. Secara mungkin capek ya, Fariskan pulang sekolah udah sampai jam 4, nah bikin PR pula segambreng :'(

Jadilah Ummi dan Abi harus mengobel, mengingatkan dan menyemangati. Pernah loh Faris bilang gini, " Males Mi, sekolah. PRnya banyak. Susah!"

Nah, kalo udah begini, Ummi dan Abi menyemangati, memberikan motivasi bahwa sekolah adalah perjuangan. Tidak ada yang susah, semua bisa diselesaikan.

Hadeeeh, emang ya PR kadang jadi "penjara" bagi anak-anak. Nggak bebas bermaiin sebelum selesai. Oh, PR...



Selasa, 29 Oktober 2013

Belanja Bersama Fatih

Hari ini aku belanja dengan Fatih. Nebeng ke depan ikut motor Abi ke kantor. Berhenti di ATM BRI. Nah, di sana ngambil duit dulu, xixiix....alhamdulillah honor buku sukses UN (segera terbit) sudah dapat. Jadilah akhir bulan ini bisa belanja (alhamdulillah ya...).
Fatih

Usai ngambil uang, kami menunggu angkot. Abi sudah berangkat ke kantor. Naik angkot sebentar lalu turun di warung sayuran. Tidak jauh sih, tapi repot jalan kaki sambil gendong Fatih. Hebat tenaga deh ceritanya ^_^

Belanja ini-itu. Ups, harusnya mencatat dulu ya apa yang mau dibelanja. Ah, aku kadang suka ngampang aja, belanja tanpa ada catatan. Nah, repotnya suka diluar perkiraan. Mau belanja cuma 50 ribu aja, kadang bisa bengkak, hiks...gimana sih emak-emak malah tanpa peritungan  :)

Tapi, enggak tiap hari kok gitu. Biasanya aku tulis dulu apa saja yang akan dibeli. Cek di kulkas bahan-bahan yang sudah habis. Cek di dapur, bumbu-bumbu yang sudah habis. Lalu, dicatat rapi di buku atau lembaran kertas.

Jadilah daftar belanja :1. Bumbu lengkap2. Minyak goreng3. Susu4. Sayuran5. Cabe6. Tomat7. Gula, teh, kopi.8. Ditergen9. Pewangi10. dll

Nah, begitu seharusnya ya, buat daftar dulu. Apalagi ada info harganya, makin oke hehhe... baiklah hari ini belanja tanpa catatan dan kalkulasi dana, semoga esok tidak lagi.Pulangnya mampir beli lontong sayur, baru makan beberapa sendok. Fatih rewel mengajak pulang. Lho kenapa? ooh...ternyata, digodain sama ibu penjual lontong. Aiih, gagal deh mau santai dulu. Pulang deh akhirnya. Lumayan jauh masuk gang ke rumahku. Daripada gendongan entar teler, jadilah kami naik becak.

Alhamdulillah sampai rumah ^__^Begitulahceritaku hari ini teman-teman, yuk semangat!