Selasa, 29 Oktober 2013

Belanja Bersama Fatih

Hari ini aku belanja dengan Fatih. Nebeng ke depan ikut motor Abi ke kantor. Berhenti di ATM BRI. Nah, di sana ngambil duit dulu, xixiix....alhamdulillah honor buku sukses UN (segera terbit) sudah dapat. Jadilah akhir bulan ini bisa belanja (alhamdulillah ya...).
Fatih

Usai ngambil uang, kami menunggu angkot. Abi sudah berangkat ke kantor. Naik angkot sebentar lalu turun di warung sayuran. Tidak jauh sih, tapi repot jalan kaki sambil gendong Fatih. Hebat tenaga deh ceritanya ^_^

Belanja ini-itu. Ups, harusnya mencatat dulu ya apa yang mau dibelanja. Ah, aku kadang suka ngampang aja, belanja tanpa ada catatan. Nah, repotnya suka diluar perkiraan. Mau belanja cuma 50 ribu aja, kadang bisa bengkak, hiks...gimana sih emak-emak malah tanpa peritungan  :)

Tapi, enggak tiap hari kok gitu. Biasanya aku tulis dulu apa saja yang akan dibeli. Cek di kulkas bahan-bahan yang sudah habis. Cek di dapur, bumbu-bumbu yang sudah habis. Lalu, dicatat rapi di buku atau lembaran kertas.

Jadilah daftar belanja :1. Bumbu lengkap2. Minyak goreng3. Susu4. Sayuran5. Cabe6. Tomat7. Gula, teh, kopi.8. Ditergen9. Pewangi10. dll

Nah, begitu seharusnya ya, buat daftar dulu. Apalagi ada info harganya, makin oke hehhe... baiklah hari ini belanja tanpa catatan dan kalkulasi dana, semoga esok tidak lagi.Pulangnya mampir beli lontong sayur, baru makan beberapa sendok. Fatih rewel mengajak pulang. Lho kenapa? ooh...ternyata, digodain sama ibu penjual lontong. Aiih, gagal deh mau santai dulu. Pulang deh akhirnya. Lumayan jauh masuk gang ke rumahku. Daripada gendongan entar teler, jadilah kami naik becak.

Alhamdulillah sampai rumah ^__^Begitulahceritaku hari ini teman-teman, yuk semangat!