Jumat, 31 Oktober 2014

PR oh PR

Beberapa hari ini pengen banget ngeblog, tapi apa daya suka susah mencari waktu yang tepat. Lagi santai, Aisyah nggak rewel, ehh modem dipake Abi, Baru mau ngetik, eeh Fatih nangis pula. Jadi deh nggak jadi ngeblog.

Emang apa sih yang mau ditulis di blog? Pengennya nulis semua tentang perkembangan anak-anak juga keadaan kami di Padang. Biar nanti kalo udah pindah ke Lampung, jadi kenangan indah. Yap, di Padangkan cuma sementara, selama Abi S2 di Unand aja. Insya Allah segera pulang ke Lampung. Malah kata Abi ya, mau pindah sebelum 2 tahun.

Why?
1. Abi maunya penelitian di Lampung saja, jadi ngejar deh tahun depan, judul tesis ACC, kami akan pindah. Kangen Lampung!

2. Ngejar Faris pindahan sebelum kelas 5. Soalnya rawan pindahan naik kelas 5. Rata-rata pelajarannya sulit dikejar Faris, mau ngejar SDIT Permata Bunda lagi, doakan tetap bisa masuk di PB 1 ya :)

Nah, hari ini Mas Faris libur, di surat pemberitahuan ada kemah. Jadi anak kelas 3 diliburkan. Benar-benar libur? Tidak, PRnya tetap banyak. Ada PR Matematika dan PAI.

Soal PR sebenarnya sudah kutanyakan ke gurunya, katanya sih udah ketentuan sekolah dan anak-anak lain bisa mengikuti. Secara kelas 1 udah banyak PR  :) Nah, kalo anak pindahan, kayak Faris sulit juga mengikutinya :)

PR kadang jadi momok tersendiri. Mau jalan-jalan jadi terganjal dengan PR. Susah membujuk Faris kalo PR harus segera diselesaikan. Secara mungkin capek ya, Fariskan pulang sekolah udah sampai jam 4, nah bikin PR pula segambreng :'(

Jadilah Ummi dan Abi harus mengobel, mengingatkan dan menyemangati. Pernah loh Faris bilang gini, " Males Mi, sekolah. PRnya banyak. Susah!"

Nah, kalo udah begini, Ummi dan Abi menyemangati, memberikan motivasi bahwa sekolah adalah perjuangan. Tidak ada yang susah, semua bisa diselesaikan.

Hadeeeh, emang ya PR kadang jadi "penjara" bagi anak-anak. Nggak bebas bermaiin sebelum selesai. Oh, PR...